SeLaMaT DaTang Ke Blog Aini Qirana

Terima kasih semua sebab follow blog Aini. Terima kasih juga sebab baca e-novel yang tak seberapa ini. Lepas baca tu...sila-silalah tinggalkan komen.

Wednesday, November 19, 2014

SAAT CINTA BERSEMI 14



Ain terbangun apabila terdengar sayup-sayup namanya di panggil. Dalam keadaan mamai Ain bangun dan duduk sambil menggosok-gosokkan matanya. Ain jadi lupa seketika yang dirinya sudah pun berkahwin. Tanpa memperdulikan Mirza yang berdiri di tepi katil, Ain membaringkan badan kembali. Beberapa minit kemudian dia bangun semula dan segera bingkas sambil mencapai tuala mandi di depan pintu tandas sebelum memboloskan diri ke dalam tandas.

Mirza mengeleng-geleng sambil tersenyum melihat telatah isterinya. Mirza membentangkan sejadah sementara menunggu isterinya bersiap. Ini adalah solat berjemaah mereka yang pertama selepas bergelar suami isteri. Beberapa minit kemudian Ain keluar dari tandas dan terus mencapai telekung yang tersedia di atas sejadah. “Pasti Mr Mirza yang meletakkannya di sini.” bisik hati Ain. “Ehm, pandai dia nak pikat hati aku, tak sabar nak tunggu apa lagi lepas ni.” bisik hati Ain lagi.

Usai solat Subuh, Ain menyambut huluran tangan Mirza dan mencium tangan. Kemudian disusuli dengan Mirza mencium ubun-ubun isterinya. Walaupun hati Ain bergetar dengan keadaan itu tapi sedaya upaya Ain untuk sembunyikan perasaannya itu. Ain kalau main sembunyi-sembunyi perasaan ni memang pakar. Walaupun hati sudah berdag dig dug, tapi tuan punya badan tetap menafikan.

Ain melipat telekung dan sejadah mereka sebelum memanjat katil semula, mahu menyambung tidurnya. Sudah terbiasa dengan rutin yang begitu sehinggakan Ain lupa kepada Mirza dan membiarkan saja suaminya yang berdiri kehairanan melihat tabiatnya itu.

Mirza senyum dan menggelengkan kepala. Mirza tidak menyambung tidur semula ,sebaliknya dia terus turun menuju ke dapur.

Mirza membuka peti ais dan melihat apa yang boleh di masak.Walaupun agak sedikit kekok kerana Mirza terpaksa membuka satu-persatu kabinet untuk mencari bahan-bahan lain yang diperlukan, namun itu tidak mematahkan semangat yang berkobar-kobar demi isteri tercinta.

Mirza sedar dirinya bukanlah seorang chef terkenal tapi demi memberi kejutan untuk isteri tercinta apa salahnya mencuba. Alah setakat masak yang simple tu, lepaslah juga. Bak kata pepatah, nak seribu daya tak nak seribu dalih. Sekarang nikan dunia di hujung jari. Dengan sentuhan jari-jemari segala maklumat dapat di gapai.

Mirza tersenyum memandang hidangan yang tersedia di atas meja. Mudah-mudahan isteri tercinta suka. Mirza meletakkan sarapan untuk Ain diatas dulang manakala untuk mertuanya diletakkan di atas meja di ruang makan bersama secebis nota untuk mereka berdua.

Sebelum naik ke bilik, Mirza sekali lagi memeriksa kebersihan dapur selepas digunakan. Maklumlah tak nak dengar komen-komen yang bernas dari mak mertua.


Ain membuka mata perlahan-lahan apabila mendengar namanya diseru berkali-kali dan terasa pipinya dielus lembut.Hish..apa pula yang merayap kak pipi ni. Jangan-jangan lipas. Ain menyapu-nyapu mukanya seolah-olah cuba menghalau lipas. Tapi hairannya benda yang merayap tu ada lagi. Mahu tak mahu Ain terpaksa jugalah bangun. Ain memisat-misat  matanya dan memegang pipinya. Hairan..betulkah tadi tu lipas.

Ain terdengar bunyi flush dari dalam tandas. Memaksa kepalanya ditoleh ke arah tandas. Mata Ain terus buntang apabila melihat kelibat suaminya yang baru keluar dari tandas dengan memakai tuala saja. Awal-awal pagi lagi mata Ain sudahpun disajikan  dengan pemandangan yang tak berapa elok untuk kesihatan mata. “Hish dia ni…ini kejutan boleh membunuh aku ni. Saja je nak buat aku blushing pagi-pagi hari. Mr mirza, aku tahulah badan kau sasa, lengan berotot perut berketul-ketul tapi takkan itupun nak tunjuk kat aku.”gerutu Ain dalam hati.

Ain buat-buat bodoh depan Mirza. Anggap je tak nampak apa-apa.“Ain bawa bertenang, dia saja nak goda kau tu.” bisik sang hati.

Mirza yang sedang memakai baju dapat melihat riak tidak selesa pada wajah Ain dari dalam cermin. Dia tersenyum. Malulah tu.” Alah nak malu apa, kan dah kahwin. Lepas ni lagi selalulah Mrs mirza nampak pemandangan yang superb berani macam ni. Hahaha…”kedengaran ketawa kecil meletus dari bibir Mirza.

“Ini mesti kutuk akulah ni…nanti kau, ada ubi ada batas lain hari aku balas..” gumam Ain dalam hati.

“ Mrs Mirza, morning…sorry tak perasaan, Mrs mirza dah bangun…”

“Amboi…perli nampak..”

“ Tak perlilah…cakap betul..”

Mirza melabuhkan punggungnya di atas sofa dan menggamit Ain duduk disebelahnya. Ain membiarkan gamitan Mirza. Sebaliknya dia mencapai telefon bimbitnya di atas katil dan memeriksa satu persatu pesanan yang masuk ke dalam peti pesanan.  

“ Mrs Mirza…come, sit here, sebelah Mr Mirza..” sekali lagi Mirza mengamit Ain. Ada senyuman manis terukir di bibir lelaki itu. Sentiasa tersenyum apabila berdepan dengan Ain walaupun Ain sentiasa menunjukkan riak wajah yang mengikut moodnya.

Ain memandang lama suaminya sebelum bermalas-malasan bangun dan duduk di sebelah Mirza. Buat seketika masing-masing membisu tanpa sepatah kata.

“Ehem…Mr Mirza ni taklah mahir sangat kalau bab masak-masak ni…tapi….tapi…untuk Mrs Mirza yang tercinta, Mr Mirza sanggup belajar dengan Chef google, menu yang sedap dan sihat.”

“So…” balas Ain dengan muka bengang. Sikit-sikit dengan ayat-ayat puitis, ingat aku cair ke dengar ayat tu. Aku ni bukannya minah jiwang.

“So…inilah hasilnya...taraaa….” Mirza menarik kain napkin yang menutup hidangan sarapan pagi  yang diletakkan di atas meja.

Mulut Ain melopong melihat makanan yang terhidang di depan mata.” Wow…yang ni memang kejutan, benar-benar bikin gue jadi terkejut.” bisik Ain dalam hati.

“Hai…kalau iyapun…janganlah mulut tu ternganga sampai nak jatuh dah rahang tu.”

Ain segera menekup mulutnya sambil memandang Mirza di sebelahnya. Malu. Jelas kelihatan pipinya yang putih bertukar kemerah-merahan.

“ Macam mana suka tak.”

“ Ehmm…bolehlah…” jawab Ain acuh tak acuh.

“Bolehlah…”balas Mirza tidak puas hati dengan jawapan Ain.

“Takkan bolehlah…tak ada perkataan lain ke selain bolehlah…”desak Mirza lagi yang masih tidak berpuas hati dengan jawapan si isteri.

“Betullah perkataan tu…bolehlah…”

“Are you sure, perkataan yang sesuai tu bolehlah..”

Ain sekadar mengangguk sebagai jawapan.

“Ok…jangan menyesal tau.” pantas tangan Mirza mengangkat dulang dan mahu bergerak menuju pintu.

Baru beberapa langkah kedengaran Ain membuka mulut.“ Eh…nak pergi mana tu…makanan tu nak bawa ke mana …” soal Ain yang hairan dan terkebil-kebil melihat tingkah Mirza yang mahu membawa dulang itu pergi.

“Nak ke dapur…nak buang makanan yang ‘bolehlah’ ni…”

“Kenapa pulak nak buang…kan dah penat-penat minta tolong dengan chef google lepas tu penat-penat lagi masak. Kesian makanan tu.”

“Tak apalah penat sikit je tu.” Mirza buat-buat merajuk. Saja nak menyakat Ain.

“ Macam nilah, demi makanan yang dah siap kena masak ni…Mrs Mirza berbesar hati nak tukarlah perkataan tu…” Ain cuba berkompromi dengan Mirza.

“Tukar dari bolehlah kepada suka dan nampak menyelerakan. Macam mana boleh diterima tak…”

“Itu je…”

Aik dia ni nak demand perkataan pulak.”Macam mana kalau suka, nampak menyelerakan dan nammmpak sedap. Last words…kalau tak nak terima…terpulang. Say bye bye jelah dengan makanan tu.”

Mirza tersenyum simpul, mission complete.”Ok..ayat diterima..” jawab Mirza sambil memusingkan badan dan meletakkankan kembali dulang di atas meja.

Ain menelan air liur melihat makanan di depan mata.

“Kenapa tenung makanan tu macam tak pernah makan je…”

“Amboi mulut dia nikan…aku cili kang baru tahu.” nasib baik kata-kata itu berbisik di dalam hati saja kalau tak terpaksalah sesi pujuk-memujuk lagilah jawabnya.

“Bukan tak pernah makan…dah lama tak makan menu sihat macam ni….sihatlah sangat.” jawab Ain dengan nada geram dan dua perkataaan terakhir disebut perlahan.

“Kita nikan asyik berjawab-jawab…makannya bila…”sambung Ain lagi.

Mirza ketawa mendengar kata-kata Ain. Nampaknya isteri tercintanya dah tak sabar-sabar nak makan. Tak sabar nak rasa air tangan suamilah katakan.

“ Ha’ahkan..lupa pulak nak jemput makan. Ingat nak tengok je tadi.”

“Mrs Mirza…jemputlah makan, jangan malu-malu..” pelawa Mirza dengan ketawa yang masih bersisa di bibirnya.

Ain menyuap omelet dan mengunyah dengan penuh perasaan kemudian diikuti dengan baked bean sebelum meneguk air fresh oren. Kemudain diulangi lagi menyuap omelet dan baked bean semula ke dalam mulut. Sedap. Ain dah bosan dengan menu Puan Salmah, nasi lemak, mee goreng dan beraneka kuih-muih. Sekali-sekala sarapan ala-ala orang putih ni, best juga.

Mirza hanya memandang Ain yang leka dengan dunianya sendiri. Macam nikah Ain Shauqina yang pernah dikenalinya beberapa tahun dulu. Seorang pengemar makanan.

“ Kenapa tak makan?”

“Tak lapar, tengok Mrs Mirza makan pun dah buat saya kenyang.”

“Rugi…sedappp…”

“Tak rugi, dah selalu makan..”

“Gulp…,”rasa nak tercekik pula Ain dengar jawapan suaminya. Rasa macam kepala kena hempap dengan batu besar pun ada. Memanglah dah biasa makan. Dulu duduk oversea memanglah makan benda ni.Tak cukup kat situ sambung pulak kat sini, perasan nak jadi mat saleh celoplah tu.

“Oh…ok..” macam tak ikhlas je Ain nak jawab.

“Lepas breakfast ni, Ain siap-siap tau…kita kena pergi rumah ambil mama. Lepas tu kita gerak pergi hotel.” Mirza menukar topic perbualan mereka.

Ain menjeling jam dinding. Baru jam 8.00 pagi.”Kenapa nak gerak awal.”

Mirza menjungkit bahu tanda tidak tahu. "Dah arahan mama macam tu, nak tak nak kena ikut." jawab Mirza ringkas.

Ain terdiam dan otaknya menjadi buntu. Ada sesuatu yang menganggu fikirannya.

"Kenapa?" soal Mirza apabila menyedari perubahan pada riak wajah si isteri.

"Tak ada apa-apa...sedap breakfast ni, Mrs Mirza terharu dengan kesungguhan Mr Mirza. Mrs Mirza bagi 5 bintang...lain kali buat lagi."jawab Ain sambil tersenyum manis memandang Mirza. Ain segera menukar topik...tidak mahu Mirza mengesan perubahan moodnya.

"Kalau macam tu, habiskan Mr Mirza punya ni sekali...k." Mirza menolak pinggannya kepada Ain sambil tersenyum nipis dan menjungkit keningnya.

Ain memandang dua buah pinggan di depannya dengan mata yang tidak berkelip. " Macam mana nak habiskan ni...banyak..,"

"Entah...itu Mrs Mirza kena fikirkan sendiri...k...,"balas Mirza selamba.

Mirza bingkas dari sofa dan meregangkan badannya ke kiri dan ke kanan, membetulkan urat-urat badan. Kemudian berjalan menuju ke pintu bilik sebelum berhenti beberapa saat di depan pintu. "So, Mrs Mirza teruskan bersarapan...Mr Mirza nak keluar joging...k..,"

Ain terkebil-kebil melihat Mirza yang menghilang di balik pintu dengan sekelip mata. Hati Ain menjadi geram apabila ditinggalkan begitu. Ain merenung pinggan di depannya, dia tidak percaya akan makan begitu banyak seawal pagi. Dek kerana geram Ain meyuap  makanan itu ke dalam mulutnya tanpa henti dan  mengunyah dengan laju sehingga ke suapan yang terakhir Ain. Pinggan yang telah licin di perhatikan bersama hembusan nafas yang turun naik. 

"Mirzaaaaaaa...,"beberapa minit kemudian kedengaran jeritan Ain bergema di setiap pelusuk rumah sehingga mengejutkan kedua orang tuanya. Mereka berpandangan sesama mereka dan hanya mengelengkan kepala sahaja. Mereka sudah tahu ada orang yang akan menerima padahnya selepas ini.


Friday, October 18, 2013

Saat Cinta Bersemi 13

Ain memandang wajah dari dalam cermin. Ternyata benarlah kata-kata orang yang selalu Ain dengar bahawa mak andam ni punya sentuhan magis, bisa merubah wajah seseorang menjadi lebih cantik dan nampak berbeza. Dari dalam cermin Ain melihat wajah mak andam yang kelihatan puas hati dengan tatariasnya,kelihatan wajah Anita dan kak ngah tersenyum memandangnya. Tiba-tiba hati Ain dihambat rasa gembira  yang tidak terhingga lebih-lebih lagi bila terlihat wajah ibu yang baru masuk ke dalam bilik dari dalam cermin. Ain segera berpaling dan tersenyum memandang Puan Salmah. Wajah tua ibunya kelihatan berseri-seri, mungkin gembira kerana Ain akan berkahwin.


“Dah…dah…dah…Ain, you jangan  nak berdrama sedih-sedih pulak…nanti luntur pulak make-up you tu. Tak larat I nak make-upkan you lagi tawww.”suara mak andam mengejutkan Ain dari hanyut dalam dunia emosinya.

Ain tergelak mendengar kata-kata mak andam. Yang lain pun turut tergelak mungkin tercuit dengan kata-kata mak andam itu.

“ Ain, pergi salin baju…lepas ni I nak dandan rambut you pulak.”mak andam menghulurkan baju nikah yang berwarna putih kepada Ain


Ain menyambut baju dan bergerak ke dalam tandas. Beberapa minit kemudian Ain keluar dengan baju nikah yang berwarna putih tersarung cantik di tubuhnya.

“ Wah, Ain cantiknya baju kau. Pandai mak mertua kau pilih ek…,”

“ Tak adalah biasa-biasa je, kat luar tu banyak lagi yang lagi cantik dari ni tau.” jawab Ain dengan penuh rasa rendah diri. Tidak mahu perasaan riak menguasai diri. Tak baik.


Mak andam mendandankan rambut Ain dengan menyanggulnya sebelum di letakkan veil. Ain kelihatan begitu cantik dan anggun dengan solekan yang begitu memukau mata yang melihat. Mungkin kerana Ain jarang mengenakan mekap pada wajahnya  jadi bila sesekali dimekap nampak menyerlahlah kecantikannya.

Hati Ain semakin berdebar-debar sebaik saja Anita yang baru saja masuk ke dalam bilik memberitahu rombongan pengantin lelaki sudahpun sampai.

Ini bermakna sebentar lagi majlis akad nikah akan berlangsung. “ Kau ok ke Ain?” Anita menghampiri Ain yang sedang duduk di birai  katil.

“ Hah..ak..aku ok je tapi rasa nervous sikit.”

“ Alah…tak ada apa-apalah..kau tu je nervous lebih-lebih..tak tahulah malam ni macam mana pulak..”senyuman nakal terukir di bibir Anita.

Muka Ain merona merah apabila diusik oleh Anita. Dia yang faham maksud Anita segera mencubit lengan kawannya itu.

“ Ouch…sakit tawww…”

“Isk…budak berdua ni pantang jumpa ada saja ceritanya.” ujar kak ngah sambil berjalan menghampiri Ain dan Anita.

“ Alah, kak…bila lagi nak menyakat Ain. Lepas ni dia dah tak geng dengan saya lagi.”

“ Hei, apalah kau cakap macam ni. Kau, aku…kita akan jadi geng sampai bila-bila, melainkan engkau sendiri yang tak nak bergeng dengan aku. Iyalah, kau kan dah kerja mesti jumpa geng baru.”

“Eleh…bucuk-bucuk janganlah merajuk, aku main-main je…kita nikan bff.”Anita memeluk rapat bahu Ain.



Dengan sekali lafaz sahaja, Ain Shauqina menjadi isteri kepada Syed Harith Mirza. Kelihatan manik-manik jernih menitis membasahi pipi gebu Ain, hatinya terasa sayu sekali. Perasaan gembira bercampur dengan perasaan sedih kerana selepas ini dirinya bukan lagi tanggungjawab ibubapanya tapi tanggungjawab suaminya.

“Janganlah sedih...cair make-up taw..tak comel” bisik Anita sambil cuba menghiburkan hati Ain.

Ain tersenyum mendengar kata-kata kawannya itu.

Pengantin lelaki bergerak menuju ke tempat Ain duduk bersimpuh. Terasa jantung Ain berdegup pantas dan rentaknya tidak seirama. “Entah apa jenis perasaan yang aku rasa ni.” hati Ain berbisik hairan.Ain tertunduk malu. Tidak sanggup rasanya bertentang mata dengan Encik suami. Hai…malulah pulak.


Syed Harith Mirza menyarungkan cincin ke jari manis Ain sebelum menghulurkan tangan. Ain memyambut huluran tangan Mirza dan mencium tangan Mirza. Saat ini ada perasaan aneh yang sedang menyelinap  masuk ke dalam hati  Ain. Dia tertanya-tanya pada dirinya perasaan apakah itu. Adakah perasaan itu datang bersama huluran tangan Mirza sebentar tadi...Walau dari mana pun perasaan itu datang, yang pasti ada kedamaian dan kebahagain yang Ain rasakan.

Ain tersipu malu apabila Mirza mahu mencium dahinya, lebih-lebih lagi lelaki itu sempat bermain mata dengannya. Untuk pertama kalinya Ain tersenyum manis memandang Mirza. Walaupun malu tapi Ain cuba jugak memaniskan muka di hadapan para tetamu yang hadir. Selepas upacara nikah majlis diteruskan dengan sesi bergambar bersama ahli keluarga dan sahabat-handai yang hadir.

Selepas semua tetamu pulang, yang tinggal semuanya saudara-mara yang datang dari jauh sahaja. Ada yang awal-awal lagi masuk berehat kerana terlalu penat. Manakala ada pulak yang masih sibuk berkemas. Mirza juga tidak terkecuali dari membantu mengemaskan  apa yang patut.

Usai membantu Mirza pun bergerak naik ke tingkat atas rumah mahu menghilangkan penat. Mirza mengetuk pintu beberapa kali tetapi tidak ada jawapan. Mahu saja dia turun ke ruang tamu semula tetapi memandangkan ahli keluarga Ain yang lain masih lagi bersantai Mirza mematikan niatnya itu.Dia masih dalam proses mengenal setiap saudara–mara Ain jadi ada sedikit perasaan segan dalam hati. Dia memberanikan diri untuk memulas tombol pintu dan melangkah masuk dengan berhati-hati. Langkah disusun dengan teratur . Mengalahkan langkah perempuan melayu terakhir pulak.

Mirza meletakkan tangannya di dada, terasa degupan jantungnya berdegup laju. Macam-macam yang terbayang sejak dari tadi. Terbayang dirinya dibuli oleh Ain, dimarahi dan paling dahsyat kena kunci dalam tandas. Isk…isk..isk…adakah patut membayangkan perkara yang belum tentu lagi akan terjadi.

Mata Mirza melilau mencari kelibat Ain apabila melihat katil yang kosong. Dia hairan ke mana pula isteri yang baru dinikahinya menghilangkan diri. Takkan dah lari kot. Tadi ok je masa sarung cincin tak ada tanda-tanda menentang perkahwinan ini. “Hai…mana pulak Cik Ain ni…opps tersalahlah pulak Puan Ain ataupun Mrs Mirza..hah baru sedap sikit telinga nak dengar..” bisik Mirza dalam hati.

“ Hai, tak reti nak bagi salam ke…main redah je bilik orang. Cari siapa tu dok terhendap-hendap macam pencuri tu.” Mirza menjadi kaku saat terdengar suara Ain dari arah balkoni. Dia terus jadi tak keruan, maklumlah dah tertangkap…habislah apa pulak hukuman yang menanti ni.

“ Assalammualaikum,  sorry  tadi tak perasan Cik Ain kat luar ni tu sebab saya mencari-cari dalam gelap ni.”

“ Mesti awak tak tahu bilik ni ada balkonikan. Iyalah dulu ini bilik your parents kira master bedroom yang kedualah, so mestilah ada sedikit kelainankan.”

Mirza hanya mengangguk mengiyakan kata-kata isterinya. Sememangnya dia sudah lupa akan kewujudan balkoni itu. Dia berjalan mendekati isterinya dan berdiri tegak di belakang Ain, tanpa di pelawa Mirza duduk bersebelahan Ain.

Ain yang terkejut segera berpaling memandang Mirza yang duduk di sebelahnya. Ain dapat merasakan mereka begitu hampir sehinggakan pergerakan tubuhnya terkunci kerana tidak mahu bersentuhan dengan Mirza.

Mirza berlagak selamba. Dia sedar isterinya terkejut tapi isterinya hanya mendiamkan diri tidak seperti sebelum ini isterinya cuba untuk menghindarinya. “Ehmm..dah ada perubahan ni…bagus…bagus..,” bisik Mirza dalam hati. Mungkin juga kerana status mereka sebagai suami isteri menyebabkan Ain tidak lagi menolak Mirza.

“ Mirza , hari ini kita dah jadi suami isteri, apa perasaan you?” tanya Ain memecah kesunyian di antara mereka. Terasa janggal bila duduk berduaan tanpa sebarang kata.

“ Betul you nak tahu, happy sangat sebab tak sangka kita dah jadi pasangan suami isteri tapi pada masa yang sama saya gusar memikirkan penerimaan awak terhadap saya sebagai suami awak.”

“ Oh…happy sangat ek..tapi kenapa mesti perkataan sangat tu ada sekali …Mirza memang nak sangat kahwin dengan saya ke?...” Ain sengaja menekan perkataan sangat untuk mendapatkan yang diingini.

“ Happy sangat sebab rasa happy tu terlalu banyak sampai tak terhitung sebab tu ada perkataan  sangat. Ehmm…saya memang berharap kita ada jodoh dan berkahwin lebih-lebih lagi bila family kita mahukan begitu tapi semua ini di tangan Allah. Dan sememangnya sudah tersurat ada  jodoh di antara kita maka kita terikat dengan ijab Kabul yang sah.” jawapan yang berhati-hati dan terselit sedikit ketidakjujuran dalam jawapan itu. Mirza tidak mahu mengaku yang sememangnya dia mahu memperisterikan Ain. Dia malu sekiranya Ain menolaknya. Dia akan berterus terang bila sampai masa dan ketikanya.

“ Encik Mirza…”

“Pembetulan…abang…saya rasa itu panggilan manja yang paling sesuai. Apa kata kita mulakan dengan benda-benda yang kita rasa simple tapi sebenarnya penting.”

“Hah…aa…ab…bang..” tiba-tiba datang pulak gagap Ain, tak pernah-pernah gagap sebelum ni. Buang tabiat ke  apa.

“ Mula-mula memang tak biasa tapi lama-lama oklah tu. Practice make perfect.”  kenyit mata Mirza.

Keadaan menjadi senyap seketika masing-masing masih dalam proses penyesuaian. Ain jadi hilang punca untuk berbual dengan Mirza. Lelaki itu lebih berminat untuk berbual perkara-perkara yang berhubung dengan alam rumahtangga mereka. Sedangkan Ain pulak baru sahaja mahu membiasakan diri dengan fasa perkahwinan ini.

“Saya masih memerlukan sedikit ruang untuk membiasakan diri untuk memanggil Encik Mirza, abang. Untuk sementara …” Ain cuba menyuarakan ketidakpuasaan hati.

“Untuk sementara Mrs Mirza kena juga biasakan diri sebab kita akan duduk dengan family saya dalam masa seminggu, before we move to our own house…ok…”

“ What…Mrs Mirza…dia bahasakan aku Mrs Mirza. Dulu Cik Ain sekarang Mrs Mirza lepas ni apa pulak…sayang…darling…eeehh…dia ni ikut sedap mulut dia je…” gerutu Ain dalam hati.

“ Ok…depan our parents saya akan panggil  abang tapi kalau kita dah pindah rumah sendiri saya nak kita panggil macam biasa, boleh…”

“Boleh tak?..” Ain tidak berpuas hati apabila Mirza masih  tidak memberikan  jawapan.

“ Ehmm…tengoklah dulu macam mana…yang penting sekarang bukannya masa akan datang…” Mirza berdiri dan mengerak-gerakkan badannya ke kiri dan ke kanan cuba membetulkan urat-urat badan yang tegang. Mirza menguap beberapa kali cuba memberi isyarat kepada isterinya, masa untuk masuk  tidur.

Ain yang faham maksud si suami cepat –cepat membuang pandang ke arah lain. Mirza berdiri meninggalkan Ain yang masih membatu sambil mata mendongak ke langit.

Walaupun mata Ain tertumpu pada bintang-bintang malam yang bertaburan di dada langit tapi fikirannya entah ke mana-maan. Masih terngiang–ngiang di telinganya akan nasihat – nasihat yang telah diberikan oleh ibu. Sungguhpun dia dan Mirza bukanlah berkahwin atas dasar cinta seperti pasangan yang lain tapi masih ada juga insan lain di luar sana yang bercinta selepas kahwin dan mereka bahagia. Harap mereka pun macam tu. Beberapa minit kemudian dia membuntuti langkah suaminya

Ain berdiri di belakang Mirza yang kelihatan seperti mencari sesuatu di dalam bilik mereka. Ain pasti suaminya mencari beg pakaiannya. Ain membiarkan suaminya dalam keadaan tercari-cari itu sementara dia pulak masuk ke dalam tandas. Tiba-tiba sahaja perutnya memulas-mulas pulak. Agaknya  perut Ain tak tahan dengan makanan yang pedas-pedas siang tadi.

Ain mencari kelibat Mirza sebaik saja keluar dari tandas. Dia hairan ke mana pulak suaminya hilang. Takkan dah lari kot. 

Ain tak ambil pusing ketiadaan suaminya sebaliknya dia merebahkan dirinya di atas tilam empuknya. Sakit perut Ain masih terasa. Memandangkan Mirza tiada dalam bilik, Ain mengambil kesempatan itu untuk mencapai minyak cap kapak di dalam laci meja di sisi katil. Ain segera menuang minyak di tapak tangan sebelum menyingkap bajunya dan melumurkan minyak itu ke atas perutnya. Ain mengusap-ngusap perutnya agar minyak angin itu meresap ke dalam lapisan  kulit perut dengan segera. Ain terasa sedikit lega. Perlahan-lahan Ain menutup matanya. Majlis siang tadi benar-benar memenatkan Ain. Dia terlelap seketika.

“Ehem…kalau iya pun mengantuk, janganlah lupakan suami yang tadi lagi tertunggu-tunggu ni.”
Automatik mata Ain celik mendengar suara Mirza. Ain mengetap bibir. Kenapalah dia tak perasaan suaminya baring kat atas sofa.

“Alamak…jangan-jangan dia nampak aku…oh tidakkkkk…,” Ain segera turun dari atas katil dan bergerak menghampiri Mirza. Mungkin kerana perut yang terlampau sakit, Ain terlepas pandang sofa yang menjadi tempat suaminya berbaring.

“Awak dah lama baring kat sini ke?”

“ Lamalah juga sampai saya boleh nampak apa awak buat tadi tu…”

“ Buat apa…” Ain berpura-pura tidak tahu.

“ Buat apa yang awak buatlah.”

“ Dahlah, malas nak layan awak.”

“ Malas layan…mana boleh malas. Ehem…malam ni malam pertama, jadi jangan bagi alasan malas.”

 Ain mencebik mendengar kata-kata suaminya. Pada masa yang sama hatinya berdebar-debar. Rasa nak lari saja dari bilik itu. Tapi nasib baik otaknya masih berfikiran waras. Tidak mahu dirinya jadi bahan usikan saudara-mara yang berkampung di ruang tamu.

“ Mrs Mirza, Mrs Mirza…beg baju Mr Mirza mana?”

Ain menepuk dahinya. Dia terlupa memberitahu Mirza yang bajunya semua sudahpun dipindahkan ke dalam almari.

“ Semua pakaian awak dalam beg tu saya dah pindahkan ke dalam almari. Sorry, saya terlupa bagitahu.” ujar Ain sambil membuka almari yang menempatkan baju Mirza. Kelihatan baju mirza tersusun elok saja.

Ain berpusing mahu memberi laluan kepada Mirza tapi Ain terkejut kerana Mirza berdiri di belakangnya. Hampir- hampir saja dia terlanggar mirza.

Ain jadi kaku seketika. Langkah kakinya seperti terkunci. Walaupun dalam keadaan yang samar tapi Ain dapat melihat dengan jelas renungan mata Mirza yang begitu mempersona.
Mirza merapatkan wajahnya ke wajah Ain. Dia dapat melihat wajah isterinya yang kelihatan tegang.

 “Pasti dia takut.” Bisik hati Mirza.

Perlahan-lahan  tangan kiri Mirza memaut pinggang Ain. Dia dapat merasakan tubuh isterinya menggigil. Mirza tersenyum nakal. Mirza menarik Ain rapat  ke dalam pelukannya. Buntang mata Ain apabila berada di dalam pelukan Mirza. Tapi dia tidak pulak menolak tubuh suaminya.

“Dapat pun...” ucap  Mirza sebaik saja tangan kanannya berjaya mencapai baju singlet dan seluar boxer yang tersusun  di dalam almari.

“ Ah…baju…boxer..hah, iyalah lupa Ain nak keluarkan tadi.” Ain cuba menutup perasaan gemuruhnya.

“ Lupa nak keluarkan…macam mana Mrs Mirza tahu yang Mr Mirza nak pakai singlet dengan boxer…,”Mirza tersenyum nakal dengan kening yang sengaja di naikkan ala-ala Ziana Zain pulak.

“ Saya agak je…,” Ain mengetap bibir. Kenapalah jawapan itu yang terpacul keluar dari bibirnya.

Sambil tersenyum Mirza berlalu ke dalam tandas dan beberapa minit kemudian dia keluar dengan lengkap berpakaian. Mirza memanjat katil dan merebahkan badan. Kepenatan siang tadi kini terasa menjalar ke seluruh tubuh. Ain hanya memerhati tanpa banyak bunyi. Dia serba salah. Tidak tahu sama ada mahu tidur di atas sofa ataupun berkongsi katil bersama suaminya. Ain terasa lucu bila memikirkan hatinya yang berbolak-balik itu.

“ Kenapa tercegat tu, tak nak tidur ke.” Suara Mirza mengejutkan Ain.

Ain tidak menjawab sebaliknya dia memanjat katil dan berbaring di sebelah Mirza. Ain memandang Mirza yang kelihatan tidur dengan lena. Bantal peluk yang di jadikan sempadan di peluk erat seolah-olah berharap agar bantal peluk itu akan menjaga tuannya.

“ Tidurlah Mrs Mirza...malam dah larut ni, jangan risau, saya setuju dengan syarat  pertama dalam e-mail awak tu. Yang lain akan difikirkan.” Mirza bersuara apabila tidurnya terganggu dengan gerak tubuh badan Ain yang masih belum tidur.

Ain yang mendengar , terkejut. Nampaknya Mirza telah membaca e-mail itu tapi dia berpura-pura tidak tahu. Pandai sungguh lelaki itu bersandiwara di depannya. Ain memandang sisi tepi wajah Mirza dengan pandangan yang berapi-api  tapi akalnya segera menghalangnya dari bertidak memandangkan mereka pengantin baru takut pulak  sebarang kekecohan nanti  disalah ertikan oleh saudara-mara  yang berkampung di rumah mereka. Tak pasal-pasal esok ada pulak yang jadi bahan usikan.

Ain cuba menutup matanya. Sekarang di mahu berehat. Walau apapun ketidakpuasan hatinya terhadap Mirza sebaiknya di biarkan dulu. Esokkan masih ada. Perlahan-lahan Ain memejamkan matanya dan akhirnya lena daaing bertandang.


Setelah yakin yang isterinya telah tidur,  Mirza memberanikan dirinya untuk memusingkan badannya dan menatap wajah isteri tercinta. Walupun Ain belum bersedia dalam menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri tapi isterinya tidak pulak membelakangkannya. Sebuah kucupan singgah di pipi Ain. Mirza tersenyum. Dia merapatkan dirinya dengan Ain dan mememeluk pinggang Ain. Mirza berdoa semoga pintu hati isterinya akan terbuka untuknya suatu hari nanti.